Sabtu, 07 April 2018

Kapital


Kaki Sang Kapital


Aku hanya termangu melihat mereka
… tersenyum
Akupun senyum
Mereka berbahagia dalam sebuah insta cerita
Aku swap kiriman perlahan
dan …
Aku kesal
Tersadar, ini ulah manusia capital

Di kepalaku,
Benarkah iya benar-benar tak sadar
Jika mereka korban
Ia korban paling tulus  tanpa penolakan
Tulus digilas perusak peradaban
Tempat makan dan teman-teman
Tak ketinggalan produk kecantikan
Juga aksesori perempuan
Dengan bangganya mereka duduk berselfi ria bercap logo kebanggan
Pak tua berkacamata,
Itu paling banyak digemari pemuda
Produk dengan logo asing memang bergengsi tinggi katanya

Sejatinya,
Mereka, kita, adalah korban
Yang beruang semakin kenyang
Yang kecil semakin malang
Begitu aturan mainnya

Kita tak bisa anti
Sengaja mereka membuat kita meng-anti
Bergaya dengan produk dalam keseharian
Katanya, itu adalah kebanggaan
Kekinian

Pemuda,
Cukupkah hanya berselfi ria di tempat hura-hura?
Cukupkah kita menjadii lahan kekayaan mereka
Puaskah hanya dengan memakai brand harga selangit
Agar dipandang elit?




                                                                                                                    Ska, 7 April 2018
                                                                                                                      YES

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TRIK RAMAIKAN BLOG

TRIK RAMAIKAN BLOG YULIA EKA SAPUTRI (G000150131) www.coklatlegit.blogspot.com Blog sudah menjadi tren media bersosial sekaligu...